Awalnya Tolak di Rapid Test, Akhirnya Mau, Setelah Diajak Dialog Kapolres Kediri

Kapolres Kediri Kota, AKBP Miko Indrayana, memberi penjelasan kepada wartawan usai berdialog dengan warga Kedak.

Awalnya Tolak di Rapid Test, Akhirnya Mau, Setelah Diajak Dialog Kapolres Kediri

 

KEDIRI,jurnalexpress.com- Puluhan warga RT 01/RW 05 Dusun Kedak Lor, Desa Kedak Kecamatan Semen, Kabupaten Kediri, awalnya menolak keras di Rapid Test yang dilakukan oleh Pukesmas Semen.

Cara menolaknya-pun termasuk unik yaitu menggelar aksi menutup jalan dan menempel kertas karton bertulisan penolakan dilakukan Rapid Test di pagar yang menutup akses jalan.

Bunyi tulisan di kertas itu antara lain: Insyaallah Wong Kedak Sehat, Loor. Jangan Bunuh Kami dengan Wabah Corona, RT 01 /RW 05 Bukan

Lahan Bisnis, Menolak Keras Rapid Tes, Rapid Tes Kedak Menolak.

Untuk meredam kegundahan warga, Kapolres Kediri Kota, AKBP Miko Indrayana, Kapolsek Semen, AKP Siswandi dan jajaran, langsung turun dengan mangajak warga untuk berdialog.

Setelah berdialog, akhirnya warga menyadari pentingnya Rapid Test dan wargapun beramai-ramai membongkar portal yang menutup akses jalan. Pihak kemanan berjanji akan membagun Pos yang dijaga petugas selama 24 jam.

Kapolres Kediri Kota, AKBP Miko Indrayana, usai berdialog dengan warga, menjelaskan, setelah diajak dialog dari hati ke hati, akhirnya warga menyadari kalau Rapid Test itu penting untuk warga. Meski begitu, lanjut Kapolres, tadi disepakati yang akan di-rapid test hanya warga yang sakit saja.

“Bahwa warga Desa Kedak yang terkonfirmasi positif Covid-19 sesuai data dari Gugus Tugas ada 27 orang. Mereka adalah dari klaster pabrik rokok di Tulungagung,” kata Kapolres, Senin (8/6).

Sementara itu, Imam Zamjuri, salah seorang warga Kedak mengatakan bahwa warga menolak di Rapid Test karena takut. “Warga kalau melihat Ambulan saja sudah “dredeg” (takut), apalagi harus dibawa ambulan,” kata Imam singkat.

Sebagaimana diumumkan Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Kediri, dr. Ahmad Chotib, tanggal 7 Juni 2020, bahwa terdapat 159 kasus positif Covid-19 di Kabupaten Kediri.

Rinciannya, 139 orang dirawat, 11 orang sembuh dan 9 orang meninggal. Untuk klaster Desa Kedak, Kecamatan Semen sendiri, terdapat 27 kasus terkonfirmasi positif-19.

(M.supriyono)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *