Kompolnas RI Hadiri Upacara Penutupan Diktuk Bintara Polri Tugas Umum di SPN Polda Papua

Kompolnas RI Hadiri Upacara Penutupan Diktuk Bintara Polri Tugas Umum di SPN Polda Papua

 

Papua, Jurnalexpress.com.- | Sebagaimana diamanatkan oleh Undang – undang No. 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia, tugas Polri itu memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat, penegakan hukum dan melindungi, mengayomi serta melayani masyarakat. Pelaksanaan tugas ini akan optimal jika Polri diisi oleh SDM yang unggul. Oleh karena itu Komisi Kepolisian nasional (Kompolnas) yang mengemban fungsi sebagai pengawas fungsional Kepolisian selalu berusaha secara maksimal melakukan pengawasan yang efektif dengan ruang lingkup pengawasan yang cukup luas. Semua ini dilakukan dalam rangka mewujudkan Polri yang Profesional dan Mandiri.

Terkait hal tersebut, pada hari Senin (2/3) Komisioner Kompolnas RI Dede Farhan Aulawi turut menghadiri Upacara Penutupan Diktuk Bintara Polri Tugas Umum di SPN Polda Papua. Upacara penutupan dipimpin Kapolda Papua IJP. Paulus Waterpauw dan dihadiri oleh jajaran pejabat utama Polda Papua, Kapolda Papua Barat serta para undangan, seperti Danlanud, Danlanal dan yang lainnya. Termasuk para orang tua dan keluarga para bintara Polri yang dilantik pada hari tersebut. Acara pelantikan juga dimeriahkan oleh berbagai peragaan kemahiran dan kepiawaian para lulusan SPN dalam mendemonstrasikan aneka keterampilan seperti bela diri, mountaineering, menembak balon, dan sebagainya.

Dede sangat bangga melihat kualifikasi keterampilan yang dimiliki oleh bintara baru yang telah digembleng selama 7 bulan di SPN Polda Papua di bawah arahan Ketua SPN Polda Papua KBP. Taufik Irfan. Inovasi dan terobosan pendidikan yang dilakukan oleh Kepala SPN dan seluruh jajarannya sangat memuaskan, sehingga terlahir para bintara remaja Polri yang akan meneruskan estafeta tanggung jawab pemeliharaan keamanan masa depan di Papua ini. Oleh karena itu, setelah acara selesai Dede melanjutkan kegiatan secara khusus dalam mengevaluasi pemenuhan 8 komponen standar pendidikan di SPN, seperti sertifikasi gadik, sarana prasarana, bahan ajar, kurikulum, mutu lulusan dan yang lainnya. Termasuk efektivitas pencapaian tujuan pendidikan Dasbhara yang berorientasi pada perubahan mind set dan peribahan perilaku, serta profesi ilmu kepolisiannya.

Sekembalinya dari Papua, Dede menjelaskan bahwa pengawasan yang dilakukan oleh Kompolnas terhadap Polri itu sangat luas sekali, misalnya dalam bidang SDM, pengawasan dimulai dari pengawasan seleksi calon anggota Polri, baik Tamtama Polri, Brigadir Polri, Akademi Kepolisian, maupun SIPSS. Termasuk nanti soal penempatan, pendidikan pengembangan, jenjang karir, dan seterusnya. Begitupun dengan bidang lainnya, baik yang terkait dengan soal anggaran, sarana prasarana maupun operasionalnya. Semua tentu berlandaskan pada ketentuan undang – undang dan peraturan yang terkait lainnya guna mendukung terwujudnya Polri yang promoter.

Di samping itu untuk mendapatkan feedback terkait mutu lulusan SPN Polda Papua, Kompolnas pun berkunjung ke Polres Jayapura Kota, Ditpolairud Polda Papua dan Polres Kerom. Tujuan kunjungan ini adalah untuk mendapatkan masukan dari para senior yang ada di satwil dan satker sebagai “user” para lulusan SPN tersebut. Tidak lupa digali pula berbagai hambatan atau kesulitan yang dihadapi oleh para bintara remaja tersebut di satuannya masing – masing, agar diketahui apa – apa yang masih perlu diperbaiki dalam sistem pendidikan di SPN, sehingga mutu lulusannya akan semakin meningkat dan semakin baik lagi di masa – masa yang akan datang. Tak lupa, Dede juga selalu menyelipkan motivasi – motivasi agar seluruh anggota Polri senantiasa bekerja sebaik mungkin dengan penuh keikhlasan, karena faktor motivasi menurut Dede menjadi faktor yang sangat penting guna menunjang prestasi belajar serta kelancara proses belajar mengajar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *